Gunung Pakuwaja

Gunung Pakuwaja atau orang Dieng menyebutnya dengan logat “Pakuwojo”. merupakan salah satu rangkaian gunung kecil di datarang tinggi Dieng yang terletak sejajar dengan gunung Kendil, gunung Prambanan dan bukit Sikunir di sebelah selatan dengan ketinggian 2395 mdpl.

Konon gunung ini merupakan “paku” nya Jawa. Di tengah gunung ini terdapat sebuah batu menjulang tinggi dari permukaan gunung. Orang Dieng mempercayai bahwa batu tersebut adalah “paku” nya Jawa. Di kanan kiri batu tersebut merupakan bekas telaga yang mengering, dan konon airnya berpindah mengalir ke bawah, yaitu ke telaga Cebong. Candi-candi di Dieng dibangun dengan menggunakan batuan Andesit yang berasal dari gunung ini.

Trekking ke gunung Pakuwaja tidaklah sulit. Untuk mendaki gunung ini paling cepat dan mudah lewat jalur desa Sembungan. Kemudian menyusuri lereng yang dipenuhi perkebunan kentang. Banyak petani setempat yang bisa membantu menuju puncak Pakuwaja, karena mendekati puncakpun merupakan areal perkebunan kentang warga Sembungan. Waktu tempuh kira-kira 30 menit dari sembungan ke puncak. Gunung pakuwaja sering digunakan untuk ritual atau semedi, banyak dijumpai bunga, sesaji dan dupa di batu besar tersebut.

Gunung Pakuwaja tahun 1938 (courtesy Tropenmuseum NL)

Gunung Pakuwaja tahun 2011

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s