Curug Sirawe

Sempat bingung mau nulis dalam bentuk FR (field report) atau hanya sekedar informasi baku tentang curug ini :D. Setelah dipikir, mending menggabungkan 2 gaya tersebut #uhuk

Untuk kesekian kali, bukan hal umum yang saya tulis tentang apa yang ada di kawasan dataran tinggi Dieng. Sudah banyak yang menulis tentang apa itu telaga warna, kawah sikidang, komplek candi arjuna dan hal mainstream lainya di Dieng. Itu standar dan tidak akan saya ulas. Dan mungkin juga sudah ada beberapa postingan di internet yang menulis tentang curug ini… tp saya mencoba menyajikanya ala blog ini sendiri.

Sebenarnya… secara wilayah curug sirawe masuk dusun Sigemplong, desa Pranten, kecamatan Bawang, kabupaten Batang. Karena sejarah, orang lebih banyak mengetahui curug ini masuk wilayah Banjarnegara, tepatnya desa Bitingan. Lalu bagaimana sejarahnya? Katanya… dulu curug ini sempat menjadi rebutan 2 kabupaten, Banjarnegara dan Batang. Pihak Banjarnegara mengklaim curug sirawe sebagai asetnya karena memang sumber mata air curug (di desa Bitingan) masuk wilayah Banjarnegara. Pihak Batang tidak begitu saja meng-iya-kan klaim tersebut, karena memang curugnya sudah masuk wilayah Batang. Pihak Batang berdalih, kalau memang curug tersebut mau diaku menjadi milik Banjarnegara, pihak Banjarnegara tidak diperkenankan mengalirkan aliran sumber mata air dari desa Bitingan tersebut ke wilayah Batang oleh pihak Batang. Dengan begitu Banjarnegara diharuskan mencari jalan lain untuk meneruskan aliran sumber mata air tersebut ke wilayah Banjarnegara sendiri, tidak ke wilayah Batang. Batang rela tidak memiliki curug Sirawe asal air yang mengalir dari wilayah Banjarnegara tidak mengalir ke wilayah Batang. Itu dirasa sulit dilakukan, karena cekungan atau daerah yang lebih rendah tempat jatuhnya air yang terdapat di sekitar daerah tersebut merupakan wilayah Batang. Dan kontur disitu murni proses alam atau lebih luasnya adalah ciptaan Tuhan. Aliran air dari curug ini menjadi sungai besar di kecamatan Bawang dan bermuara di pantai utara. Jadi bisa disimpulan seperti ini :

  • Mata air berasal dari wilayah Banjarnegara, tepatnya dusun Bitingan, desa Kepakisan, Kecamatan Batur
  • Air yang mengalir manjadi curug sudah masuk wilayah Batang, tepatnya dusun Sigemplong, desa Pranten, kecamatan Bawang

Karena proses pemikiran tersebut curug Sirawe jatuh ke pangkuan Batang. Tetapi pihak Batang tidak serta merta membangun sarana dan prasarana yang menunjang aktivitas pariwisata di tempat ini, apalagi mempromosikanya. Curug ini dibiarkan saja seperti aslinya. Mungkin Batang sudah berpikir antara anggaran yang dikeluarkan tidak sebanding dengan hasil yang akan didapat. Tetapi entah nanti jika Batang berubah pikiran :). Jika dipikir, untuk membangun proyek besar ini sebagai obyek wisata yang potensial di kabupaten Batang, maka Batang harus memperbaiki jalan antara Bawang – Bintoro – Sigemplong, atau jalan antara Bawang – Pranten – Sigemplong dan jembatan di selatan desa Pranten yang entah bagaimana kabarnya :)
Review nya bisa dilihat disini : Desa Pranten

Berbicara akses ke curug Sirawe, ada 2 jalur yang bisa dilewati. Pertama jalur Pawuhan (Geodipa) – Siglagah – Sigemplong. Dari Pawuhan dihadapkan jalanan aspal dan cor beton yang mengelupas. Sesampai Sigemplong kendaraan berhenti disini, dilanjut dengan jalan kaki ke atas desa, ke lereng gunung Sipandu. Kemudian menyusuri jalan setapak alternatif penghubung desa Sigemplong dan desa Bitingan. Jalur ini sulit dan jauh. Akan lebih sulit dan berbahaya di musim hujan.
Jalur kedua bisa lewat Kepakisan – Kawah Sileri –  Bitingan. Jalur ini lebih dekat dari jalur Sigemplong. Jalanan aspal mengelupas tetap bisa dijumpai dari pertigaan kawah Sileri sampai desa Bitingan. Sampai desa Bitingan semua kendaraan berhenti, menuju curug dilanjut dengan jalan kaki.
Kedua jalur tersebut sama sulitnya ketika memasuki turunan curug Sirawe, terlebih jika musim hujan.

Mengenai hal lain, curug ini gabungan dari air panas dan air dingin serta 2 air terjun yang berjejer. Air panas berasal dari proses geothermal di pegunungan Dieng, dan air dingin dari sungai biasa. Yang saya lihat, disekitar curug masih terjaga hutan heterogen khas dengan pohon pohon besarnya.

ツ ツ ツ

Saya dan tim berangkat dari Dieng sekitar pukul 9 malam, lewat jalur Pawuhan Siglagah Sigemplong. Sekitar 15 menit kami sampai di Sigemplong, mampir ke rumah sesepuh desa tersebut. Nitip motor dan pamitan untuk bermalam di wilayah curug Sirawe. Perjalanan dilanjut jalan kaki menyusuri lereng gunung Sipandu, sepi gelap dingin dan berkabut. Sesampai tempat yang di maksud, kami bingung hendak dimana mendirikan tenda. Karena tempat landai sangat jarang dan ini merupakan bukan area camp yang wajar. Setelah pilah pilih tempat diputuskan nenda di samping perkebunan kentang warga, dimana sebelah baratnya adalah jurang curug Sirawe. Tak banyak yang dilakukan setelah tenda berdiri, ngobrol dan ngopi saja. Sesekali terdengar hembusan suara air curug yang terbawa angin. Malam ini beraura horor tapi saya suka :D. Pukul setengah 12 an kami tidur didalam tenda zzz…

Keesokan harinya, pagi jam 6 kurang 5 menit bangun dan keluar tenda, subhanallah… tepat dibelakang tenda terlihat jauh 2 curug yang berjejer tersebut, ini yang di cari! Pemandangan ini tidak kami jumpai semalaman… Terbayar rasanya bermalam disini dengan berbagai rasa semalam. Desa Bitingan nampak tertata rapi diatas curug. Dari sebelah timur muncul mentari dari sisi gunung Prau, di sebelah tenggara ada gunung Sipandu, di sebelah utara nampak ijo hutan hutan lebat. Spot yang komplit buat selow… Banyak ditemui petani yang berangkat berkebun dan tampaknya mereka bingung dengan keberadaan kami. Bermalam di tempat seperti ini mau cari apa tanya-nya…
Mengemas tenda dan perabot camp done, dilanjut jalan ke timur menyusuri lereng Sipandu, kembali menuju desa Sigemplong tepatnya. Sambil berjalan melihat aktivitas petani sekitar sini, sesekali mengobrol. Perjalanan kembali ke Sigemplong cukup lama, karena melewat jalur memutar arah desa Bintoro. Di jalur ini masih banyak terdapat tanaman ucen liar dan gandapura. Pukul 10 pagi tiba dirumah sesepuh desa Sigemplong tempat menitip motor. Gak lama berselang kami berpamitan. Sampai di penghujung desa mampir dulu di sumber air panas, berniat mandi dan melepas lelah. Kurang lebih 1 jam berada di pancuran air panas ini dan hasilnya… sangat freshhh! #lebaydikit
Pukul 12 siang lebih kami sampai lagi dieng :D

Desa Bitingan nampak diatas curug Sirawe

Matahari pagi dari samping gunung Prau

Gunung Sipandu

Lahan kentang & langit di sebelah utara

Hutan lebat disebelah barat, berjajar sampai telaga Dringo

Desa Pranten dari atas Sigemplong

Ucen liar

Lebih dekat lagi dengan Ucen

Gunung Prau

Pancuran air panas

Pemandangan depan pancuran, sekitar lereng Prau

Curug kecil sekitar pancuran air panas

Pemandangan desa Pranten dari sekitar air panas

Advertisements

Dringo Kepundan Area

Telaga Dringo adalah sebuah bekas kepundan kawah yang kini terisi  air tawar
Poto diambil dari titik lurus di puncak tertinggi gunung Jimat
Di satu komplek ini terdapat beberapa spot menarik ;
– Tunggangan (bukit antara telaga dringo & gunung petarangan)
– Terbis ( sebuah cekungan padang rumput yang luas, konon dulunya sebuah kawah)
– Area pemakaman syekh (ditemukan tahun 2009)
– Hutan pinus
– Gunung Petarangan
– Gunung Butak

Tidak cukup 1 minggu untuk mengexplore 1 komplek ini…  Excited, wanna joint? :)

Gathering Forum Traveller Kaskus 2011

Bermula dari trit ajakan untuk kumpul-kumpul bareng dan tatap muka para penghuni forum traveller kaskus, disuruhlah saya sebagai penyiap sesaji dan ubo rampe lainya bagi para bujang dan dayang nya. Siap gak siap, sanggup gak sanggup kudu meng-iya-kan titah mereka, walau harus keteteran menjadi seksi super sibuk sendiri. Apapun itu, suatu kehormatan Dieng dijadikan tempat ngumpul skala nasional ini (walau yang dateng cuma dari beberapa kota saja #hammer). Suasana yang menyenangkan bisa meet dan greet dengan semua, terutama bandit-bandit ibukota dan big boss Bali (Bang Jack)

Waktu : 3-4 Desember 2011
Venue : Dataran Tinggi Dieng (homestay Arjuna 2)
Kesan dan pesan pribadi : anda puas saya lemas


Cerita lebih meriah dan poto lebih banyak bisa dicek disini : FR Gathering Traveller – Dieng

Gunung Pakuwaja

Gunung Pakuwaja atau orang Dieng menyebutnya dengan logat “Pakuwojo”. merupakan salah satu rangkaian gunung kecil di datarang tinggi Dieng yang terletak sejajar dengan gunung Kendil, gunung Prambanan dan bukit Sikunir di sebelah selatan dengan ketinggian 2395 mdpl.

Konon gunung ini merupakan “paku” nya Jawa. Di tengah gunung ini terdapat sebuah batu menjulang tinggi dari permukaan gunung. Orang Dieng mempercayai bahwa batu tersebut adalah “paku” nya Jawa. Di kanan kiri batu tersebut merupakan bekas telaga yang mengering, dan konon airnya berpindah mengalir ke bawah, yaitu ke telaga Cebong. Candi-candi di Dieng dibangun dengan menggunakan batuan Andesit yang berasal dari gunung ini.

Trekking ke gunung Pakuwaja tidaklah sulit. Untuk mendaki gunung ini paling cepat dan mudah lewat jalur desa Sembungan. Kemudian menyusuri lereng yang dipenuhi perkebunan kentang. Banyak petani setempat yang bisa membantu menuju puncak Pakuwaja, karena mendekati puncakpun merupakan areal perkebunan kentang warga Sembungan. Waktu tempuh kira-kira 30 menit dari sembungan ke puncak. Gunung pakuwaja sering digunakan untuk ritual atau semedi, banyak dijumpai bunga, sesaji dan dupa di batu besar tersebut.

Gunung Pakuwaja tahun 1938 (courtesy Tropenmuseum NL)

Gunung Pakuwaja tahun 2011

Di Balik Keindahan Alam dan Budaya Dieng

Dieng… mendengar namanya akan langsung terpikirkan sebuah area pegunungan yang sangat dingin. Ya, Dieng adalah sebuah kaldera raksasa dari gunung Prau purba. Konon Dieng adalah sebuah cekungan bekas letusan kawah gunung Prau purba yang begitu besar. Dan bekas kawah itu menjadi pemukiman penduduk dengan pertanian yang sangat subur. Selain itu, Dieng adalah salah satu obyek wisata andalan Jawa Tengah yang dimiliki oleh kabupaten Wonosobo (dieng wetan) dan kabupaten Banjarnegara (dieng kulon).

kaldera dieng, dikiri adalah telaga warna dan pengilon

Dari sisi wisata, Dieng mengalami kemajuan dari tahun ke tahun. Untuk wisata dataran tinggi, Dieng merupakan tujuan wajib bagi turis mancanegara selain Bromo-Tengger-Semeru di malang dan kawah Idjen di Banyuwangi. Banyaknya pengunjung, dilengkapinya fasilitas dan diperbaikinya infrastruktur menjadi contoh wisata Dieng berkembang dengan baik. Keunggulan Dieng, banyak obyek wisata yang bisa dikunjungi dalam satu komplek. Lihat saja, Telaga warna, telaga pengilon, komplek goa semar, DPT, kawah sikidang, candi bima, sunrise sikunir, telaga cebong menjadi obyek yang dimiliki oleh Wonosobo. Kemudian komplek candi arjuna, museum kailasa, candi dwarawati, kawah sileri, kawah candradimuka, sumur jalatunda dan telaga merdada menjadi milik Banjarnegara. Wisata budaya diwakili oleh candi-candi dan bangunan purbakala lain. Wisata alam banyak dijumpai berupa telaga, kawah dan keindahan alam lain. Satu area yang komplit dah banyak pilihan obyek wisata.

penginapan

Banyaknya penginapan, tersedianya transportasi, internet dan fasilitas lain menjadikan Dieng lebih baik. Dari segi ekonomi pun sangat membantu perekonomian warga pribumi Dieng. Membuka penginapan, membuka warung makan, jualan souvenir, jualan oleh-oleh, tukang ojek, rental mobil dan motor, pengusaha warnet dan guide adalah pekerjaan yang muncul setelah Dieng menjadi obyek wisata yang berkembang. Perekonomian  Dieng menggeliat, banyak pilihan profesi dan tidak melulu bertumpu pada sektor pertanian. Walau tetap di sisi lain pertanian masih banyak diminati oleh warga Dieng. Warisan alam yang begitu subur ini sangat sayang untuk didiamkan. Wortel, kobis, loncang, lombok bagong dan kentang adalah sayuran yang sering ditemui di ladang pertanian sekitar Dieng. Hasil pertanian tersebut biasanya dikirim ke kota-kota di sekitaran Jateng – DIY, Bandung dan Jakarta. Satu lagi, buah-buahan yang hanya tumbuh di dieng yang biasa disebut carica. Seperti pepaya tetapi lebih kerdil ukuranya dan baunya wangi. Buah ini biasanya diolah menjadi manisan carica, dikemas dalam botol dan menjadi salah satu oleh-oleh andalan khas Dieng.

candi dwarawati, candi di kaki gunung prau

carica

Dari sisi spiritual, dieng juga tak kalah mistis. Sebut saja goa semar. Salah satu goa yang terletak ditengah-tengah telaga warna dan pengilon. Di sebelahnya terdapat goa jaran dan goa sumur yang konon di dalam goa, antara goa satu dan goa lain saling terhubung. Goa ini bisa dilihat dari luar tetapi tidak sembarang orang boleh masuk. Di bibir goa ditutup pakai pintu besi dan digembok. Di dalam goa sering digunakan untuk ritual, semedi, meditasi, yoga,  dan kegiatan semacamnya oleh orang yang berkepentingan. Dan tentunya setelah mendapat ijin dari sang juru kunci Dieng, pak Rusmanto salah satunya . Gunung kendil, gunung pakuwaja, gunung bisma dan gunung prau adalah gunung-gunung yang dikeramatkan dan sering digunakan untuk kegiatan ritual. Masih bisa ditemuin dupa, menyan dan kembang di tempat ritual gunung-gunung tersebut.

gunung pakuwaja, batu besar untuk ritual

Dari segi alam, Dieng menyuguhkan berbagai keindahan alam lukisan maha pencipta. Kawah-kawah yang telah mati dan kemudian terisi air, kawah-kawah yang masih hidup , air terjun, bukit-bukit kecil, dan sumber air panas. Tetapi dibalik keindahan alam tersebut ada bahaya yang mengancam baik dari dalam atau dari luar tanahnya. Dimulai dari luar, keadan para petani kentang dan tanaman sayuran lain yang memanfaatkan lahan miring di perbukitan dan gunung-gunung kecil dapat memicu terjadinya erosi dan tanah longsor. Hutan yang seharusnya menjadi daerah resapan air dengan tanaman kayu keras dan akar tunggang berubah menjadi lahan gembur pertanian berakar serabut. Yang secara otomatis akan sangat mengurangi daya cengkeram tanah saat hujan turun. Tanah yang seharusnya stabil akan mudah tergerus kebawah bersama air hujan, mengingat curah hujan di dieng cukup tinggi. Sekarang pun longsor kecil sudah sering terjadi kalau hujan turun berjam-jam. Di bahu-bahu jalan, di tebing-tebing longsor sudah menjadi pemandangan wajib. Salah satu puncaknya adalah peristiwa longsor di desa Tieng, akhir Desember 2011. Puluhan rumah warga hancur dan belasan nyawa menjadi korban. Itu terjadi karena lereng timur gunung prambanan telah gundul, dari hutan berubah menjadi lahan pertanian.

telaga warna, salah satu warnanya adalah karena belerang

salah satu kawah di gunung pangonan

kawah sikidang

Tetapi sebagian warga sadar akan hal tersebut. Bersama pemerintah, sudah beberapa daerah rawah longsor mulai ditanami pohon keras. Mengembalikan kodrat awal lahan miring menjadi lahan hidup tanaman keras. Gunung sikunir sekarang tampak lebat kembali, pohon-pohon mulai besar dan petani sudah dilarang kembali membuka lahan di area tersebut. Di puncak sebelah utara gunung prau pun mulai tumbuh kembali tanaman keras seperti cemara dan pinus. Walau masih kecil, setidaknya sudah ada langkah untuk mengembalikan gunung dan lahan miring menjadi hutan kembali. Dan di beberapa tempat lain, semoga kegiatan ini terus berjalan.

papan larangan kph kedu utara

salah satu sumur pltu geodipa

telaga dringo, bekas kepundan kawah

Kedua, bahaya dari dalam tanah, mengingat Dieng adalah daerah yang masih aktif. Fumarol dari bekas gunung berapi yang masih sering dijumpai mengeluarkan asap dan gas. Solfatara yang terdapat di kawah-kawah belerang dengan gas CO dan CO2 sangat berbahaya bagi manusia dan hewan jika berbaur dalam konsentrasi tinggi. Seperti yang pada peristiwa kawah Senila 20 Februari 1979 , 149 warga desa Pekasiran meninggal menghirup gas CO (karbon monoksida) dan yang terbaru ini, meningkatnya aktifitas kawah timbang (2011) yang mengegerkan warga Batur walau tak sempat merenggut korban jiwa.

Bagai dua sisi mata koin, dibalik peninggalan budayanya yang kuat, dibalik keindahan alamnya yang hebat, terdapat dua potensi dari tanah yang bisa dibilang bom waktu bagi Dieng sendiri, bisa muncul kapan saja jika alam berkehendak. Mari kita jaga dan rawat alam ini, hingga tercipta suatu timbal balik yang saling menguntungkan.

Wasallam :)

Disadur dari tulisan pribadi di Blog Kompasiana Cincin Api (klik ikon)

*Semua poto adalah karya pribadi