Gunung Prau – Awesome Juli

Ceritanya simple…

Kami ber 3 berangkat nanjak dari Dieng jam 2 siang, jalur mainstream.
Tanpa dokumentasi karena langsung tancap gas, ngibrit bagai anjing kena timpuk,
tak lupa ditambah ngos – ngosan tapi gak pake julurun lidah loh yah #Skip

Sampai pada hutan tower sekitar jam 4 sore dan langsung turun ke punggungan gunung menuju savana, dimana kanan jalan adalah jurang dan kalau jatuh saja bisa nyampe Dieng lagi. Bagai turun step karena nginjek lantai ular di permainan ular tangga #End

#1 – Ini poto di salah 1 puncak Prau, jepretan pertama dalam jalan sehat sore ini

#2 – Duduk – duduk di savana, nikmatin angin sepoi – sepoi

#3 – Hamparan bunga daisy (sepertinya sih spesies daisy endemik prau)

#4 – Bukit cinta (salah satu bukit di puncak prau )

#5 – Dobel S, “awesome”. Ini keesokan paginya

#6 – Landscaper, nunggu sunrise

#7 – Tinggal kasih jubah dah mirip “scarecrow”

#8 – Looks warm , kanan bawah “Taman Sireang” camp area

#9 – Kontur puncak gunung yang unik. Adakah ditempat lain? beri tahu saya

#10 – Before sunrise, Bukit Singgeni mendadak tertutup kabut

#11 – Three maskenthir, tugu perbatasan (ki – ka : danar – me – eko)

#12 – Trekking pulang

#13 – Telaga wurung berkabut, penuh dengan butiran butiran embun

#14 – Tiba di bukit pertama njepret, dan itu buah Cantigi

#15 – Romansa di ketinggian

#16 – Landscape Hunter

#17 – Perjalanan turun, ketemu ibu muda yang lagi ntraining putra putrinya

#18 – Pemuda tanggung di penghujung jalan (depan gunung Pangonan)

Sampai jumpa di Prau lagi :)

Advertisements

Gunung Prau – Jeroen and Leentje Honeymoon

Sudah 2 hari saya di Jogja, ngrampungin beberapa urusan yang emang kudu rampung hari ini. Di hari kedua pengenya sih nyantai di Jogja sampai beberaapa hari ke depan, nemuin beberapa teman lama, ngumpul nongkrong ma gerombolan dan menginap dirumah bapak tampan GAP. Siang itu cukup panas, dan saya masih selonjoran dikos teman daerah Jakal. Rencana sih sore ini ke angkringan kopi jos Lek Man, kebiasaan yang dulu sering saya lakukan dikala masih stay di Jogja. Teh panas, sate kulit, tempe bakar, sego kucing, para igo dan suara suara khas stasiun Tugu Jogja, hmmmmmm #hug

Gak lama berselang hp berdering, telp dari mas Dwi, seorang kerabat dari Dieng. Setelah obrolan telepon selesai saya langsung berubah pikiran dan berkemas pulang sore ini juga. Ya… karena ada pasangan suami istri dari Belgia pengen honeymoon di puncak Prau. Bareng mas Dwi saya disuruh mandu in 2 bule tersebut.  Sempet bingung tapi saya mengiyakan  juga tawaran tersebut heheee
Jam 3 sore saya bergegas dari Jogja ke Dieng. Acara nyantai di Jogja pun gagal!

Sampai Dieng sekitar jam 9, langsung disambut mas Dwi dengan secangkir kopi panas. Malam itu di homestay Bu Jono cukup ramai, banyak yang menginap atau sekedar makan malam. Tetapi si bule yang hendak ke Prau pun sudah tidur dikamar atas. Ada sekumpulan mahasiswa dari Jakarta di restoran, saya ikut bergabung menghangatkan diri dengan obrolan dengan mereka.
Jam 11 pun beranjak tidur, selain dingin dan sudah sepi, juga karena besok berangkat trekking mulai jam 3 pagi, huuuaahhh…

Jam 3 pagi dibangunin mas Dwi, mata sepet dan dingin bikin malas juga buat beranjak hahaa… *dirumah aja ga pernah bangun jam segini #hammer
Sedikit adapatasi, cuci mata dan secangkir kopi badan kembali fit dan siap untuk serangan fajar. Di kursi depan kenalan ma tuh bule suami istri, yang cewek bernama Leentje yang cowok bernama Jeroen.

Trekking dimulai dalam situasi gelap gulita. Suasana cukup cerah, bintang bintang masih terlihat di langit, udara tak begitu bertiup kencang. Fokus jalan dan hanya sesekali istirahat buat minum… Foto malam juga ga mungkin, takut ada yang ikut nyempil di frame ihihii…

Jam setengah 6 sampailah di puncak tempat istirahat. Dirikan tenda ma mulai masak masak. Saya nyiapin kopi dan setelah selesai gantian anteng lihatin mas Dwi sibuk nyiapin sarapan tuh bule. Duduk diam  nyruput kopi sambil ngliatin pantai utara dari titik ini, terlihat kapal yang tampak  kecil berada di tengah lautan #wow. Nyemil roti selai sambil ngobrol ngobrol ringan ma tuh pasangan, walo kadang ga ngerti apa yang mereka bicarakan #ngakak
Setelah kenyang semua pada tiduran melepas capek, sembari lihat langit dan berpikir enak juga kalo ada tukang pijit disini. Saya mas Dwi selonjoran di dalem tenda, dan kedua bule tersebut milih tiduran diluar pake matras *mereka pikir pantai kali ya berjemur hahhaaa. Tapi dingin dingin gini emang enaknya karing.

Jam 10 kami bergegas melanjutkan trekking ke savana prau dan bukit teletabis. Setelah packing rampung dan sedikit briefing oleh mas Dwi, perjalananpun dilanjutkan. Dannn… selanjutnya biar poto yang berbicara lah ya :) #capek nulis… siigghhhh

istirahat begitu sampai disalah satu puncak prau

menunggu sarapan & kopi buatan mas dwi

jeroen : hey girl… what can i do for u? *hehe

ngiri ma mereka :(

briefing sebelum melanjutkan trekking

menyebrangi savana prau

sindoro sumbing tertutup awan

hallooo gan :)

Dan cerita liburan mereka di Indonesia dibungkus rapi di blog nya si Leentje : debbiegijsegeit

Tips Nyejukin Hati & Otak

Edisi : tipsngajakcewekbiardemennaikgunung

1. daya tarik visual. kasih liat foto-foto pemandangan clooney… eh gunung yang ciamik

2. ajak temen perempuanmu baca-baca novel berbau petualangan, atau film-film dengan tema gunung

3. kalo teman perempuanmu masih blom tertarik juga, coba bilang udara gunung bagus buat tubuh dan kulit jadi lebih cerah

4. bilang sama teman perempuanmu, ada porter yang bisa bantu bawa ranselnya & ada tanganmu yang akan menggandengnya sampai ke puncak

5. bilang sama temen perempuanmu, ada ribuan kalori yang bisa terbakar, turun gunung dijamin badan lebih fit

6. kalo temen perempuanmu bilang karena takut dingin, kamu jawab aja : kan ada abang yang pelukin semaleman. paling ditampar :))

7. bikin aturan : boleh ngeluh dan ngomel, tapi sambil tetep jalan

8. beri janji, sehabis turun gunung bakal dinikahin ;)