Di Balik Keindahan Alam dan Budaya Dieng

Dieng… mendengar namanya akan langsung terpikirkan sebuah area pegunungan yang sangat dingin. Ya, Dieng adalah sebuah kaldera raksasa dari gunung Prau purba. Konon Dieng adalah sebuah cekungan bekas letusan kawah gunung Prau purba yang begitu besar. Dan bekas kawah itu menjadi pemukiman penduduk dengan pertanian yang sangat subur. Selain itu, Dieng adalah salah satu obyek wisata andalan Jawa Tengah yang dimiliki oleh kabupaten Wonosobo (dieng wetan) dan kabupaten Banjarnegara (dieng kulon).

kaldera dieng, dikiri adalah telaga warna dan pengilon

Dari sisi wisata, Dieng mengalami kemajuan dari tahun ke tahun. Untuk wisata dataran tinggi, Dieng merupakan tujuan wajib bagi turis mancanegara selain Bromo-Tengger-Semeru di malang dan kawah Idjen di Banyuwangi. Banyaknya pengunjung, dilengkapinya fasilitas dan diperbaikinya infrastruktur menjadi contoh wisata Dieng berkembang dengan baik. Keunggulan Dieng, banyak obyek wisata yang bisa dikunjungi dalam satu komplek. Lihat saja, Telaga warna, telaga pengilon, komplek goa semar, DPT, kawah sikidang, candi bima, sunrise sikunir, telaga cebong menjadi obyek yang dimiliki oleh Wonosobo. Kemudian komplek candi arjuna, museum kailasa, candi dwarawati, kawah sileri, kawah candradimuka, sumur jalatunda dan telaga merdada menjadi milik Banjarnegara. Wisata budaya diwakili oleh candi-candi dan bangunan purbakala lain. Wisata alam banyak dijumpai berupa telaga, kawah dan keindahan alam lain. Satu area yang komplit dah banyak pilihan obyek wisata.

penginapan

Banyaknya penginapan, tersedianya transportasi, internet dan fasilitas lain menjadikan Dieng lebih baik. Dari segi ekonomi pun sangat membantu perekonomian warga pribumi Dieng. Membuka penginapan, membuka warung makan, jualan souvenir, jualan oleh-oleh, tukang ojek, rental mobil dan motor, pengusaha warnet dan guide adalah pekerjaan yang muncul setelah Dieng menjadi obyek wisata yang berkembang. Perekonomian  Dieng menggeliat, banyak pilihan profesi dan tidak melulu bertumpu pada sektor pertanian. Walau tetap di sisi lain pertanian masih banyak diminati oleh warga Dieng. Warisan alam yang begitu subur ini sangat sayang untuk didiamkan. Wortel, kobis, loncang, lombok bagong dan kentang adalah sayuran yang sering ditemui di ladang pertanian sekitar Dieng. Hasil pertanian tersebut biasanya dikirim ke kota-kota di sekitaran Jateng – DIY, Bandung dan Jakarta. Satu lagi, buah-buahan yang hanya tumbuh di dieng yang biasa disebut carica. Seperti pepaya tetapi lebih kerdil ukuranya dan baunya wangi. Buah ini biasanya diolah menjadi manisan carica, dikemas dalam botol dan menjadi salah satu oleh-oleh andalan khas Dieng.

candi dwarawati, candi di kaki gunung prau

carica

Dari sisi spiritual, dieng juga tak kalah mistis. Sebut saja goa semar. Salah satu goa yang terletak ditengah-tengah telaga warna dan pengilon. Di sebelahnya terdapat goa jaran dan goa sumur yang konon di dalam goa, antara goa satu dan goa lain saling terhubung. Goa ini bisa dilihat dari luar tetapi tidak sembarang orang boleh masuk. Di bibir goa ditutup pakai pintu besi dan digembok. Di dalam goa sering digunakan untuk ritual, semedi, meditasi, yoga,  dan kegiatan semacamnya oleh orang yang berkepentingan. Dan tentunya setelah mendapat ijin dari sang juru kunci Dieng, pak Rusmanto salah satunya . Gunung kendil, gunung pakuwaja, gunung bisma dan gunung prau adalah gunung-gunung yang dikeramatkan dan sering digunakan untuk kegiatan ritual. Masih bisa ditemuin dupa, menyan dan kembang di tempat ritual gunung-gunung tersebut.

gunung pakuwaja, batu besar untuk ritual

Dari segi alam, Dieng menyuguhkan berbagai keindahan alam lukisan maha pencipta. Kawah-kawah yang telah mati dan kemudian terisi air, kawah-kawah yang masih hidup , air terjun, bukit-bukit kecil, dan sumber air panas. Tetapi dibalik keindahan alam tersebut ada bahaya yang mengancam baik dari dalam atau dari luar tanahnya. Dimulai dari luar, keadan para petani kentang dan tanaman sayuran lain yang memanfaatkan lahan miring di perbukitan dan gunung-gunung kecil dapat memicu terjadinya erosi dan tanah longsor. Hutan yang seharusnya menjadi daerah resapan air dengan tanaman kayu keras dan akar tunggang berubah menjadi lahan gembur pertanian berakar serabut. Yang secara otomatis akan sangat mengurangi daya cengkeram tanah saat hujan turun. Tanah yang seharusnya stabil akan mudah tergerus kebawah bersama air hujan, mengingat curah hujan di dieng cukup tinggi. Sekarang pun longsor kecil sudah sering terjadi kalau hujan turun berjam-jam. Di bahu-bahu jalan, di tebing-tebing longsor sudah menjadi pemandangan wajib. Salah satu puncaknya adalah peristiwa longsor di desa Tieng, akhir Desember 2011. Puluhan rumah warga hancur dan belasan nyawa menjadi korban. Itu terjadi karena lereng timur gunung prambanan telah gundul, dari hutan berubah menjadi lahan pertanian.

telaga warna, salah satu warnanya adalah karena belerang

salah satu kawah di gunung pangonan

kawah sikidang

Tetapi sebagian warga sadar akan hal tersebut. Bersama pemerintah, sudah beberapa daerah rawah longsor mulai ditanami pohon keras. Mengembalikan kodrat awal lahan miring menjadi lahan hidup tanaman keras. Gunung sikunir sekarang tampak lebat kembali, pohon-pohon mulai besar dan petani sudah dilarang kembali membuka lahan di area tersebut. Di puncak sebelah utara gunung prau pun mulai tumbuh kembali tanaman keras seperti cemara dan pinus. Walau masih kecil, setidaknya sudah ada langkah untuk mengembalikan gunung dan lahan miring menjadi hutan kembali. Dan di beberapa tempat lain, semoga kegiatan ini terus berjalan.

papan larangan kph kedu utara

salah satu sumur pltu geodipa

telaga dringo, bekas kepundan kawah

Kedua, bahaya dari dalam tanah, mengingat Dieng adalah daerah yang masih aktif. Fumarol dari bekas gunung berapi yang masih sering dijumpai mengeluarkan asap dan gas. Solfatara yang terdapat di kawah-kawah belerang dengan gas CO dan CO2 sangat berbahaya bagi manusia dan hewan jika berbaur dalam konsentrasi tinggi. Seperti yang pada peristiwa kawah Senila 20 Februari 1979 , 149 warga desa Pekasiran meninggal menghirup gas CO (karbon monoksida) dan yang terbaru ini, meningkatnya aktifitas kawah timbang (2011) yang mengegerkan warga Batur walau tak sempat merenggut korban jiwa.

Bagai dua sisi mata koin, dibalik peninggalan budayanya yang kuat, dibalik keindahan alamnya yang hebat, terdapat dua potensi dari tanah yang bisa dibilang bom waktu bagi Dieng sendiri, bisa muncul kapan saja jika alam berkehendak. Mari kita jaga dan rawat alam ini, hingga tercipta suatu timbal balik yang saling menguntungkan.

Wasallam :)

Disadur dari tulisan pribadi di Blog Kompasiana Cincin Api (klik ikon)

*Semua poto adalah karya pribadi

Advertisements

One Night Stands – Telaga Dringo

bakar kayu dan ranting kering

masak carica

silver sunrise , kiri gunung jimat, kanan jauh puncak sindoro

sinaran mentari pagi

pinggiran telaga

rerumputan luas

karing, sembari bikin kopi

Gunung Prau – Djarum Blog Contest

Mengunjungi Taman Bunga Di Tengah Ketinggian (Gunung Prau, 2565 mdpl, 18-19 Juni 2011)
Oleh : Koboi Insap

Taman bunga yang di ceritakan temanku itu ternyata ada, dan aku melihatnya langsung di tengah ketinggian dan dinginnya Gunung Prau.

Tidak terlalu tinggi memang, dan start naik nya pun sudah di ketinggian lebih dari 2000 mdpl. Namun pesona keindahan pemandangan alamnya tidak kalah menarik dengan gunung-gunung di atas 3000 mdpl. Semua terlihat jelas dan begitu mempesona. Aku ingin kembali lagi kesini pada suatu waktu nanti. 

Sabtu, 18 Juni 2011

Sepulangnya dari gunung Sikunir, aku dan Kukuh kembali ke rumah pak Har. Petani asal desa Sembungan, Dieng yang telah menerimaku di rumahnya ketika ku berkunjung ke Dieng ini. Pak Har sudah menyediakan buah Carica untuk bekal ku nanti di gunung Prau. Saatnya carica itu diolah untuk bisa langsung dimakan setibanya kita camping di Prau nanti. Kukuh mengupas carica dan merendamnya dengan air agar getahnya hilang. Setelah itu buah carica yang sudah berwarna kuning itu di belah-belah dan di pisahkan biji dengan dagingnya. Lalu di masukkan ke dalam rebusan air matang dan di tambah gula agar rasanya menjadi lebih manis.

Sementara aku repacking barang-barang yang akan di bawa nanti. Tenda, trangia, sleeping bag sampai gitar tidak lupa aku packing. Bekal berupa mie dan lontong plastik yang sudah di buat bu Har pun tak ketinggalan ku masukkan ke dalam keril 50 liter. Jam sudah menunjukkan pukul dua siang. Kata Kukuh, hanya sekitar dua jam trekking untuk bisa sampai ke gunung Prau, jadi tak usah takut kemalaman di jalan.

Kukuh memotong Carica

Carica yang sudah di potong dan siap dimasak 

Carica sudah matang di masak. Buahnya kami taruh di plastik, sementara airnya kami taruh di termos untuk nanti di hangatkan ketika kami ngecamp di puncak Prau. Jam sudah menunjukkan angka setenga tiga ketika aku, Kukuh dan Rudi, putra pak Har mulai berangkat dari rumah. Dengan menggunakan motor, kami berangkat menuju penginapan Bu Jono, tempat kami akan menitipkan motor. Kebetulan trek awal ke gunung Prau ini memang di mulai dari belakang penginapan bu Jono.

Sekitar 15 menit perjalanan menuju pertigaan Dieng. Sesampainya di penginapan bu Jono, kami sudah di tunggu oleh pak Didi, guide lokal Dieng. Berbincang-bincang sedikit dan meminjam sendok yang lupa terbawa, lalu kami menitipkan motor dan langsung berangkat trekking.

Berangkat dai rumah pak Har 

Perjalanan di mulai dari belakang penginapan bu Jono, kemudian melewati ladang-ladang penduduk yang di tanami kentang. Sore itu sangat cerah, namun karena ketinggian jadinya suhu lumayan dingin. Sekitar 15 menit berjalan melewati ladang penduduk, akhirnya kami sampai di pintu hutan. Suhu sudah semakin dingin, Kukuh dan Rudi memakai jaket disini, aku pun mengikutinya karena aku pun sudah merasa kedinginan. Pintu hutan di tandai dengan ujung nya perkebunan, selanjutnya adalah hutan lindung dimana didalam hutan tersebut penduduk dilarang untuk membuka lahan pertanian.

Melewati ladang penduduk

Pintu hutan 

Kami langsung melanjutkan perjalanan. Trek yang dilalui mulai menanjak namun masih agak landai. Terdapat beberapa pohon carica yang kami temui. Kemudian pohon pinus dan ilalang-ilalang tinggi. Trek adalah jalan tanah yang kering karena bukan musim hujan. Tak lama kemudian, pohon-pohon besar mulai jarang dan terdapat lembahan di sisi kanan kami berjalan.

Di sini pemandangan yang terlihat adalah ladang-ladang pertanian yang terdapat di bawah. Kemudian jika melihat ke kanan atas terlihat jelas gunung Prau yang puncaknya adalah datar panjang seperti perahu terbalik. Itulah juga kenapa gunung ini di sebut gunung Prau.

Trek setelah pintu hutan 

Kemudian kami akan melewati tugu perbatasan. Tugu ini adalah perbatasan antara Wonosobo dengan Batang. Jadi mulai titik ini, jalan yang kami injak sudah merupakan daerah Batang. Di tugu ini kami beristirahat sebentar untuk berfoto-foto. Kemudian karena mengejar waktu, kami melanjutkan perjalanan kembali.

Trek sudah mulai menanjak dan kadang berbatu. Sempat melewati hutan pinus yang kecil, kemudian dihadapkan dengan tanjakan yang lumayan terjal di banding dengan jalan-jalan yang kami lalui sebelumnya. Menurut Kukuh, ini adalah jalur teakhir menuju puncak. Jam ketika itu menunjukkan pukul lima sore. Artinya sudah sekitar dua jam kita berjalan. Melihat ke depan atas, tampak tiang pemancar yang merupakan puncak pertama gunung Prau makin jelas terlihat.

Tugu perbatasan Wonosobo-Batang 

Setengah jam berjalan akhirnya kami sampai di puncak pertama gunung Prau. Hari sudah mulai sedikit gelap ketika kami sampai. Melewati pemancar yang berjumlah 4 buah, kami menuju tempat nge camp berupa tanah datar yang di sisinya adalah jurang. Depannya terlihat jalur menuju puncak utama gunung Prau. Jalurnya terlihat jelas melintasi punggungan bukit. Aku mengusulkan untuk mendirikan tenda disini saja dan besok baru ke puncak utama gunung Prau.

Pemandangan sebelum puncak 

Trek sebelum puncak 

Suhu semakin dingin dan kabut sudah datang ketika aku mendirikan tenda. Sementara Rudi dan Kukuh mencari ranting-ranting untuk nantinya dibakar sebagai penghangat badan. Sambil bergetar kedinginan aku mendirikan tenda, akhirnya berdiri juga. Kemudian aku memasak air dan Rudi membuat api sebagai penghangat. Malam sangat cerah, tampak bulan bulat besar muncul di langit. Sementara itu terlihat di puncak utama sepertinya ada juga yang ngecamp mendirikan tenda. Terlihat dari cahaya-cahaya yang berasal dari sana. Tak lama kemudian ada satu rombongan 4 orang yang datang dan mampir sebentar. Mereka melanjutkan perjalanan ke puncak utama untuk ngecamp disana.

Di puncak pertama gunung Prau dengan latar belakang puncak utama 

Malam dilalui dengan menghangatkan carica yang kami bawa tadi sore. Rebusan airnya kami masak kembali, dan carica yang sidah dipisahkan kami rebus didalam air yang sudah wangi dan manis itu. Kukuh memainkan gitarnya ketika aku memasak, dan Rudi asik dengan api unggun kecilnya. Menambah hangatnya malam di tengah dinginnya gunung Prau.

Selain memasak carica, kami pun memasak mie rebus untuk makan malam. Lontong bikinan bu Har tak lupa kami keluarkan juga. Sangat dingin suhu malam itu, sehingga makan kami pun lahap dan sedikit mengusir dinginya malam. Puas bernyanyi, makan, mengobrol dan menghangatkan badan di api unggun yang di buat Rudi, aku pun tidur duluan karena mata sudah mulai mengantuk. Tidur di dalam tenda dengan sleeping bag di tambah jaket dan kaos kaki untuk mengusir dingin ternyata tidak terlalu berpengaruh. Dinginnya Prau tetap saja kurasakan sampai keesokan paginya.

Menghangatkan Carica 

Minggu, 19 Juni 2011

Pagi-pagi sekali aku bangun. Sekitar jam 5 pagi. Dingin masih sangat terasa, namun melihat keluar sudah sedikit terang. Sunrise, pikirku. Aku membangunkan Kukuh dan Rudi. Namun hanya Kukuh yang bangun, Rudi memilih melanjutkan tidurnya. Kami berdua keluar tenda dan mendapatkan pemandangan yang sangat indah. Sunrise di puncak Gunung Prau. Kukuh menyalakan api kembali untuk menghangatkan badan, sementara aku memasak air untuk membuat kopi. Agak lama kemudian Rudi bangun dan bergabung di luar. Dari puncak utama gunung Prau, terlihat rombongan lain pun asik menikmati sunrise.

Cuaca yang sangat cerah tanpa kabut membuat aku dapat dengan jelas melihat pemandangan indah dari sini. Di sisi kanan tendaku terlihat perkampungan jauh di bawah. Kemudian di depan tampak punggungan menuju puncak utama gunung Prau. Kemudian bukit teletubbies, begitu orang-orang menyebutnya. Sebuah savana luas membentuk bukit-bukit dengan pohon-pohon yang sangat jarang. Lebih jauh mata memandang, tampak jelas gunung Sindoro serta gunung Sumbing di belakangnya. Tak sabar aku untuk menuju puncak utama Prau.

Puncak utama gunung Prau dengan jalur punggungan

Di puncak gunung Prau

Matahari sudah mengeluarkan panasnya. Aku langsung menjemur barang-barang yang lembab karena dingin, serta membongkar tenda untuk kemudian di jemur. Kukuh asik dengan gitarnya. Rudi memfoto-foto pemandangan sekitar. Kemudian kami memasak kembali carica agar tubuh lebih segar.

Tak lupa membuat kopi kembali. Sekitar jam sembilan. Aku dan Kukuh berjalan menuju puncak utama Prau, sementara Rudi tidak ikut. Dia memilih tetap disini sambil membereskan barang-barang. Menuju puncak utama Prau tidaklah terlalu jauh, hanya sekitar 10-15 menit berjalan melewati punggungan yang selalu kulihat dari kemarin. Vegetasi adalah berupa ilalang kecil dan tanaman-tanaman pendek khas ketinggian. Aku memakai celana pendek yang membuat kakiku sering terkena daun-daun yang sedikit tajam, banyak juga luka-luka kecil di kakiku. Jalur menuju puncak utama Prau awalnya menurun, kemudaian landai dan hampir tiba di puncak agak menanjak.

Aktifitas pagi hari 

Keindahan di puncak Prau sulit di ceritakan lewat kata-kata. Kalian harus mencoba untuk kesini jika ingin lebih tahu keindahannya. Dari puncak Prau, gunung Sindoro dan Sumbing terlihat sangat jelas sekali. Kemudian di belakang ku terlihat jelas namun sangat jauh gunung Slamet, yang beberapa hari sebelumnya ku kunjungi. Sementara agak jauh di depan sebelah kiri mataku memandang, tampak jelas pula gunung merbabu, dan agak samar terlihat gunung Merapi di belakangnya. Melihat ke bawah, tampak Dieng dari ketinggian, dikelilingi pegunungan-pegunungan kecil seperti gunung Pakuwaja, gunung Sikunir dan pegununngan lainnya di Dieng. Tampak jelas pula telaga Warna yang terlihat warna biru nya dari atas sini.

Dieng dari puncak Prau, disebelah kanan adalah telaga warna

Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing dibelakangnya terlihat jelas 

Yang paling menakjubkan adalah hamparan savana yang terlihat sangat dekat di depanku. Itulah bukit Teletubbies. Kemudian hamparan padang bunga di depanku. Bung-bunga kecil yang tumbuh serumpun dan sangat banyak, dengan warna bunga yang berlainan membuat carha nya suasana. Tampak juga edelweiss, bunga abadi khas ketinggian yang terlihat namun hanya beberapa batang saja disini. Puas kami berfoto-foto disini sampai akhirnya aku kepanasan karena matahari sudah mulai naik.

Terlihat di jam sudah pukul sebelas siang. Akhirnya kami kembali ke pemancar. Rudi sudah menunggu dan barang-barang sudah beres di packing kembali. Akhirnya kami pulang kembali ke bawah karena hari sudah siang dan aku harus menuju Jogja hari ini. Perjalanan pulang masih ditemani dingin sehingga rasa capai tidak terlalu terasa. Satu jam setengah kami turun dan akhirnya tiba kembali di penginapan bu Jono. Tempat kami menitipkan motor kemarin. Kukuh dan Rudi pulang, sementara aku melanjutkan perjalanan menuju Jogja.

Bersama pak Didi di samping penginapan Bu Jono 

Benar-benar gunung yang sangat mempesona. Terkagum-kagum aku dibuatnya karena keindahan alam yang terlihat. Suatu waktu nanti, aku ingin kembali lagi kesini. Menikmati carica di tengah dinginnya gunung Prau, sambil melihat padang bunga dan bukit teletubbies. Semoga…

Bukit teletubbies ketika kabut datang

Padang bunga dengan latar bukit teletubbies

Padang bunga gunung Prau 

Kukuh di padang bunga

Edelweiss gunung Prau

Disadur dari : (klik icon)

Sudah Saatnya Kawasan Hutan Pegunungan Dieng Diperhatikan

KONDISI hutan di kawasan pegunungan Dieng saat ini mengalami kerusakan, akibat berbagai kegiatan yang tanpa memperhitungkan lingkungan hidup. Beberapa areal hutan yang semula tumbuh flora dan fauna, kini berubah fungsi menjadi areal perladangan yang diolah, sehingga tata guna tanah pun berubah fungsi. Ironisnya lagi, kerusakan itu mengakibatkan terdesaknya populasi satwa langka yang dilindungi dan satu-satunya yang ada di Dieng.

Kegiatan lain yang memperparah kerusakan hutan Dieng adalah penebangan liar, perluasan areal pertanian, dan kebakaran hutan. Kerusakan itu terjadi karena dilakukan berbagai pihak masyarakat, petani, dan petugas yang menangani kehutanan.

”Kita harus jantan mengatakan kerusakan hutan itu akibat ulah masyarakat sendiri, petani, termasuk petugas kehutanan. Mengapa ? masyarakat tingkat ekonominya rendah, petani kekurangan lahan, lemahnya dan kurang aktifnya pengawasan oleh Perhutani. Sementara itu, pemda kurang memberi prioritas terhadap warga sekitar. Di sisi lain, tidak adanya kesepakatan tertulis antara Perhutani dan masyarakat,” kata Thomas Ony Veriasa, Koordinator Regional Mitra Dieng.

Rusaknya kawasan hutan itu, menjadikan masyarakat dan berabgai pihak untuk menyelamatkan kawasan pegunungan Dieng. Keterlibatan masyarakat dalam upaya penyelematan hutan diperlukan, karena mereka yang terkena dampak jika hutan rusak.

Sebagai tindak lanjut, belum lama ini diadakan ”Seminar Nasional Penyelematan Kawasan Dieng” yang dilaksanakan di Desa Tombo, Kecamatan Bandar, Kabupaten Batang yang diikuti oleh perwakilan masyarakat sekitar hutan Dieng yang meliputi enam kabupaten yaitu Batang, Banjarnegara, Kendal, Pekalongan, Temanggung, dan Wonosobo.

Dipilihnya Tombo, karena merupakan salah satu desa di Kabupaten Batang yang masuk wilayah Kecamatan Bandar yang masih memiliki hutan yang tersisa. Desa itu, menjadi bagian terpenting dalam menjaga seluruh kawasan Dieng, karena letaknya yang langsung berbatasan.

Hutan Tombo berada pada ketinggian 400 – 1.200 meter dari permukaan laut (dpl). Dikelilingi dua sungai besar yaitu Kali Kupang dan Kali Lojahan. Sementara di sebelah selatan, berdiri tegak menghijau Gunung Sinduk, di mana terdapat hutan lindung yang dikenal dengan nama Alas Sutorenggo. ”Di hutan inilah, tempat bermukimnya berbagai satwa unik endemik Dieng berada. Konon, menurut hikayat masyarakat, tokoh wayang Gatotkaca pernah bertapa di Hutan Sutorengo,” ujar Aminudin, dari LSM Jeram.

Di Batang, sebenarnya masih banyak hutan di pegunungan Dieng sebelah utara yang masih tersisa seperti yang ada di Tombo. Sebut saja, Sikesut, Kalitengah, dan kawasan hutan Gunung Kemula (Kamulyan) di Desa Gerlang Kecamatan Blado yang memanjang ke timur sampai di Pranten (Bawang).

Tombo tidak bisa dilepaskan dari sejarah kemerdekaan. Karena dulu pada zaman penjajahan Belanda, pernah menjadi pusat pemerintahan Kecamatan Bandar. Lokasi itu kini menjadi kompleks perumahan Perhutani.

Dia menjelaskan, Desa Tombo dibagi menjadi empat dusun yaitu Tombo, Centuko, Tampingan, dan Bleder. Jumlah penduduknya pada tahun 2002 sebanyak 570 kepala keluarga yang terdiri atas 2.613 jiwa. Kesadaran akan pentingnya sumber daya alam (SDA) menggugah masyarakat membentuk dua kelembagaan yaitu Tirto Tombo untuk menangani masalah air dan Rekso Tri Mulyo untuk mengatasi masalah hutan di wilayah Desa Tombo.

”Kedua kelembagaan itu, disahkan dan lindungi dengan peraturan desa sesuai dengan UU No 22/1999 tentang otonomi daerah. Disamping mendapat dukungan dari program Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) dan UU No 41 tahun 1999 tentang Kehutanan,”ujar Slamet.

Tekad Bersama

Selesainya seminar adalah membangkitkan kesadaran dan tekad untuk menyelamatkan alam dan lingkungan di kawasan hutan Dieng. Karena itu, perwakilan masyarakat sebelas desa yang telah melakukan perencanaan pengelolaan sumber daya hutan desa meliputi Desa Tombo, Pranten, Silurah (Batang), Pekasiran (Banjarnegara), Blumah (Kendal), Kayupuring dan Botosari (Pekalongan), Wates (Temanggung), Sembungan (Wonosobo) dan membuat deklarasi Tombo.

”Kami dari desa-desa di sekitar Dieng membentuk Paguyuban Lembaga Lestari Mukti. Mengandung filosofi lestari hutannya mukti masyarakatnya,” ujar Ketua Waris Ng didampingi Sekretaris Rochim.

Tujuan khusus kegiatan di Desa Tombo adalah pengakuan atas kelembagaan desa dalam pengelolaan sumber daya hutan desa. Meningkatkan kesadaran beberapa pihak dalam penyelesaian masalah kawasan hutan di pegunungan Dieng. ”Memperkenalkan berbagai model kelembagaan desa dalam pengelolaan sumber daya hutan di pegunungan Dieng. Kondisi hutan di kawasan itu, kalau tidak segera ditangani berakibat fatal, menyusul hilangnya fungsi hutan sebagai daerah resapan sekaligus tempat pasokan air dan penyediaan oksigen,”ujar Koordinator Jaringan Mitra Dieng Fachrudin Rijadi.

”Ada juga binatang yang dilindungi dan terancam punah seperti harimau tutul (panthera pardus). Serta mamalia endemik pulau Jawa seperti babi hutan (sus verrcosus) dan jenis-jenis monyet seperti owa (hylobates moloch atau kera tidak berekor), surili (presbytis comata), dan lutung (trachypithecus auratus).

Disamping itu, di kawasan hutan Dieng terdapat 42 species burung, 19 di antaranya species endemik pulau Jawa serta tumbuhan spesifik yang hanya hidup di pegunungan Dieng seperti Purwoceng (pimplinea pruacen) tanaman sejenis obat,”papar Fachrudin.

Direktur Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Lingkungan Hidup (LePPLing), Wisnu Suryotomo mengatakan, pengetahuan masyarakat pada hutan masih sebatas. Padahal, masih banyak fungsi hutan baik ekonomi, ekologis yang sangat penting antara lain hidroorologi, penyimpan sumber daya genetik, pengatur kesuburan tanah dan iklim serta penyimpan karbon. (Arif Suryoto–80)

SUMBER : (klik icon)

Telaga Sewiwi

Kamera :
Lokasi : Desa Karangtengah, Dieng Plateau Area
Deskripsi : Salah satu telaga yang berada di Dieng, view nya lebih enak dinikmati dari atas, jalanan Dieng – Batur via Karangtengah. Berdekatan dengan salah satu sumur PLTU Geo Dipa, gunung Nagasari dan kawah Sileri :)